Tuesday, October 11, 2011

Andai ada di luar sana satu ruang sepi, pasti antara kita pernah merasainya. Andai ada di luar sana satu ruang benci, pasti kita juga pernah merasainya. Tidakkah pernah kau fikirkan bahawa sepi itu juga satu anugerah dari tuhan untuk kita? Mengapa kesepian itu sendiri mesti diletakkan ia ditempat yang tiada cahaya? Tidakkah terfikir bagaimana dengan adanya cahaya juga sepi itu masih ada?

Sepi itu sendiri indah. Tapi adakalanya sepi itu menyiksa jiwa perlukan teman bicara. Biarkan kita sendiri berbicara dengan diri dan hadirnya sepi mewujudkan ruang bicara itu sendiri. Biarkan sepi itu menyelami hati kerana hati itu penunjuk Ilahi. Kita tidak dapat mengetahuinya sendiri kecuali hadirnya sepi hidupkan hati.

Tiada yang lebih penting dari redhanya Allah kalau kita menginginkan Rahmatnya. Bersyukur dengan apa yang ada sekiranya tiada hanya ujian semata dan tandanya Allah mengasihi kita. Tiada yang lebih indah melainkan dengan Rahmatnya dan sepi itu sendiri adalah rahmat dari ilahi. Usah bersedih usah berduka kerana Allah masih menyayangi kita.

Untuk menikmati sinaran pagi yang indah, sudah pasti malam yabg sepi mesti dilalui. Mengapa perlu diri meresah jikalau keindahan pagi pasti menyinggah. Mulakan harimu dengan senyuman untuk padamkan segala kedukaan. Sekadar nukilan menjadi teman bicara semoga hati terubat duka.

1 comments:

Wyne @ Mouren Mauve said...

...deeply smiling..

Post a Comment